Cara Ternak Burung Hantu yang Menguntungkan

cara ternak burung hantu
Burung Hantu termasuk hewan yang banyak disukai oleh para pecinta burung di Indonesia. sejak banyaknya permintaan burung hantu di pasaran, siapa sangka kini burung hantu bisa diternakkan. Mungkin anda baru mendengar bahwa burung hantu bisa dikembang biakkan dengan cara diternak di rumah. Terlebih selama ini kita tahu bahwa burung hantu merupakan hewan liar. Cara ternak burung hantu terbilang gampang-gampang susah. karena jenis burung ini bukanlah burung yang bisa diternak begitu saja. 
Tujuan dari ternak burung hantu sebagai pemenuh permintaan untuk orang yang hobi memelihara burung hantu. Seperti halnya burung dara yang dijual untuk hobi, lomba, dan diambil dagingnya sebagai lauk.

Sebelum kita membahas mengenai cara beternak burung hantu ada baiknya kita mengenal terlebih dahulu Bagaimana siklus hidup dari burung hantu. Burung hantu sebenarnya hewan monogami dan termasuk ke dalam jenis hewan soliter yang hidup sendiri sampai akhirnya masuk waktu musim kawin.
Siklus hidup burung hantu ada beberapa fase. Fase-fase tersebut adalah :
  • Fase masa kawin biasanya terjadi di akhir musim penghujan atau pada awal kemarau antara bulan Maret-Mei. Mereka akan bertemu di lubang atau batang pohon.
  • Fase bertelur burung hantu. Burung Hantu bertelur 3 - 12 butir tergantung pada jenisnya.
  • Fase pengeraman dan penetasan telur. Induk burung hantu akan mengerami selama 32-36 hari
  • Fase penyapihan dan latihan. Induk burung hantu akan memberi makan anak-anaknya dan mendidik anaknya hingga mampu terbang sendiri. Biasanya rentan waktu yang dibutuhkan sampai bisa terbang antara usia 9 - 10 minggu, belajar berburu antara usia 11 - 13 minggu, ketika usia 15 atau 16 Minggu burung hantu sudah bisa hidup independen
  • Pada masa hidup Independent burung hantu akan hidup sendiri sendiri dan berburu pada malam hari

Aspek Penting dalam Cara Ternak Burung Hantu

Untuk beternak Burung Hantu, pertama-tama kita harus tahu dulu cara membedakan mana burung hantu jantan dan mana burung hantu betina. Untuk membedakan mana burung hantu jantan dan betina Anda bisa menggunakan pendulum berbahan emas ataupun perak. Ayunkan pendulum tersebut di depan burung hantu. Jika burung hantu bergerak mengikuti arah pendulum ke kanan ke kiri maka burung tersebut adalah burung hantu betina. Namun jika kepala burung hantu itu malah bergerak maju mundur berarti burung hantu tersebut adalah jantan. Selanjutnya ada beberapa Aspek penting yang perlu kita ketahui dalam berternak burung hantu aspek tersebut adalah modal, kandang, makanan, dan perawatan.

Tahapan Cara Ternak Burung Hantu

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, keempat aspek yang harus kita perhatikan adalah modal, kandang, makanan, dan perawatan. Untuk itulah berikut tahap-tahap penting dalam beternak burung hantu.

  1. Modal
Untuk modal sebenarnya tergantung jenis burung hantu Apa yang akan kita ternak. Ada beberapa jenis burung hantu berikut harganya :
-          Burung Hantu Celepuk harga : Rp 80.000 sampai Rp 150.000
-          Burung Hantu Oriental Bay Owl harga Rp 200.000 sampai Rp 350.000
-          Burung Hantu Javan Owlet harga Rp 300.000 hingga Rp 400.000
-          Burung Hantu Barn Owl harga Rp300.000 sampai Rp400.000
-          Burung Hantu Strix Seloputo Rp 450.000 sampai Rp 650.000
-          Burung Hantu Brown Hawk Owl Rp500.000 sampai Rp750.000
-          Burung Hantu Buffy Fish Owl Rp750.000 sampai Rp1.000.000
-          Burung Hantu Bubo Sumatranus Rp1.000.000 sampai Rp 1.500.000
Misalnya kita akan beternak Burung Hantu Celepuk sebanyak 3 pasang. Berarti Rp 150.000 x 6 = Rp 900.000.
Biaya kandang : 3 kandang = Rp 300.000
Biaya pakan untuk Burung Hantu Celepuk jangkrik @10.000/hari x 30 hari = 300.000/bulan
Biaya perawatan Rp 200.000/bulan
Total : ± Rp 1.700.000 (perkiran modal yang dibutuhkan)

Perkiraan keuntungan :
1 betina bertelur @7 : 7 x 3 = 21
1 ekor harga @150.000 = 21 x Rp 150.000 = Rp 3.150.000/3bulan
Modal Rp 1.700.000+ Rp 600.000(2 bulan pakan) = Rp 2.300.000
Perkiraan keuntungan : Rp 950.000/3 bulan (sampai burung hantu berusia dewasa)


  1. Kandang
Bahan-bahan yang kita butuhkan adalah papan kayu dengan tebal 2 cm, engsel 4 buah, paku ukuran 3 cm secukupnya,dan gergaji. Yang pertama kita harus membuat polanya terlebih dahulu dan mendesain nya. Baru Setelah itu kita memotong papan kayu sesuai dengan design kandang burung  hantu yang kita buat. 
Untuk contoh desain kandang burung hantu di bawah ini :

merupakan contoh kandang burung hantu barn owl
kandang burung hantu barn owl


  1. Makanan
Makanan yang diberikan harus sesuai dengan jenis burung hantunya. Seperti misalnya burung hantu celepuk. Karena ukurannya yang kecil makanannya adalah jangkrik. Kita tinggal menyodorkan jangkrik ke paruhnya. Beri makan secara rutin setip hari 3 x sehari.

  1. Perawatan
Jangan khawatir jika bulu burung hantu patah. Karena bulunya akan tumbuh kembali. untuk lebih mengenali burung hantu, berikut beberapa tanda yang ditunjukkan burung hantu ketika sakit, sehat, marah, dan ingin bermain :
  • Jika kelihatan gelisah, tidak tenang, celingukan ke kanan – kiri, burung hantu terlihat mengap-mengap, tenggorokannya bergerak-gerak, matanya terbuka lebar, merupakan tanda bahwa dia kepanasan.
  • Jika burung hantu terlihat mangap-mangap, tenggorokannya bergerak-gerak, matanya terpejam, mungkin burung hantu tersebut memuntahkan makanannya. Tapi jangan khawatir.
  • Sering mengeluarkan suara, matanya merah, mata terpejam, namun terbuka saat kita sentuh dan makan masih tetap rakus itu berarti burung hantunya sehat.
  • Bisa dicek dari fesesnya apakah burung hantu sehat atau tidak
  • Jika burung hantu lebih sering terlihat diam saja, matanya terpejam, dan tidak nafsu makan itu berarti burung hantu sedang sakit.
  • Jika burung hantu terlihat menggerakan bulunya, kemudian tanduknya mencuat ke atas itu berarti dia sedang marah.
  • Jika burung hantu menggigit tulang jari dan telinga kita itu berarti dia sedang mengucapkan terima kasih atau sedang ingin bermain
  • Jika burung hantu kelihatan bulu bagian kepalanya tidak tampak, matanya terbuka lebar, biasanya dia sedang kaget atau takut karena berada di tempat yang baru.
  • Jika burung hantu menggeram kemudian kepala yang digoyangkan kekanan dan kekiri, dan sayapnya dibentangkan, itu berarti burung hantu tersebut sedang menakut-nakuti.
Jangan lupa untuk memebrikan vitamin dan vaksin jika perlu. Segera bawa ke dokter hewan dan berkonsultasilah jika terjadi tanda-tanda yang aneh dan menunjukan gejala sakit.

Baca juga :

Demikian beberapa hal yang perlu diketahui dari cara ternak burung hantu. Beternak burung hantu cukup menguntungkan terlebih jika burung hantu yang diternak merupakan burung hantu yang banyak dicari oleh para pecinta burung hantu.